nuff

Sunday, March 1, 2015

Kebun Kampung Lompat - Mac 2015

Cuaca panas melampau dan tiada hujan. Aktiviti menanam ditangguhkan. Anak kelapa sebanyak 520 pokok perlu dilindungi dari sinaran cahaya matahari. Pokok perlu disiram dua kali sehari. Pokok durian belanda juga dipunggah ke bawah atap jaring plastik. Di sini terdapat 510 anak durian belanda berbagai saiz dan 520 anak kelapa berlindung.

50 pokok telah dipunggah untuk diletak dibawah atap jaring plastik hitam.

Seorang pekerja Arifin berhenti mulai hari ini. Arifin tewas dengan panas. Pekerja yang tinggal hanya Ahmat seorang diri. Ahmat kata dia boleh melakukan sendirian. Tetapi Ahmat takut tidur sendirian di dalam kebun. Penakut betul Ahmat.
2 Mac 15. Dapat laporan dari Ahmat bahawa 50 pokok db yang di tepi atap telah dipunggah masuk bawah atap jaring. Ahmat juga mengatakan telah siram nenas yang baru tanam. Ahmat juga membaja sembur nenas.
3 Mac 15. Panas melampapu. Ahmat membaja sembur kpd nenas sebelah pagi. Pokok nenas yang baru tanam kelihatan layu. Ahmat siram semuanya termasuk anak benih db dan kelapa. Suruh Ahmat ambil baki benih nenas yang nyawa ikan itu untuk ditanam di hadapan.
4 Mac 15. Dalam perjalanan balik dari Bera ke Kuantan melalui jalan tepi sungai hingga Paloh Hinai. Melintas tanah ini jam 2.45ptg. Nampak Ahmat membongkok tengah melakukan sesuatu di lereng bukit. Barangkali sedang memeriksa benih nenas. Saya terus berlalu, tidak singgah. Bunyikan hon sahaja.



Friday, February 27, 2015

Putik Durian Belanda

Sudah lama aku menanti. Adakah kali kau boleh bertahan?

Gambar putik durian belanda ini saya rakam pada 20/2/2015 yang lalu. Pokok durian belanda di belakang rumah. Sebelum ini telah tiga kali dia berbuah. 

27/2/2015
Gambar hari ini. Kelihatan masih segar dan lebih besar.


4 March 2015
Kelihatan makin besar.

5 Mac 2015.
Gambar 5.35 pagi.

Beberapa ekor semut berkerumun pada buah db ini. Macam habitat dia pula. Tentu ada sebab mengapa semut berkampung di situ.

Friday, February 6, 2015

CERAMAH MOTIVASI CEMERLANG MATEMATIK

5 Februari 2015, 9 malam.

Saya berpeluang menemui 123 orang pelajar tingkatan 4 dan 5 SMK Seri Jengka. Seronok dapat berjumpa pelajar. Ada sebab yang istemewa mengapa saya suka ke sini. Pertamanya saya pernah jadi pengetua sekolah ini. Keduanya pengetua sekarang encik Yahya Awang adalah GPK HEM saya sewaktu saya pengetua di SMK Abu Bakar Temerloh. Ketiganya ingin kongsikan pengalaman saya dengan pelajar. Sewaktu menyampaikan ceramah saya dapati bunyi orang batuk sering kedengaran terutama dari kumpulan pelajar perempuan. Timbul rasa kasihan. Perlu laporkan kepada pengetua. Sesi ceramah ini adalah percuma. 


7 Februari 2015
Jam 8.55pagi. Saya sampai di dewan SBPI Tun Razak. Saya disambut oleh cikgu Zulkifli, cikgu Rozana dan cikgu Nik. Saya masuk ke dewan. Nampak pelajar telah bersedia menunggu saya. Nampak ada displin yang terpuji. 
Tanpa melengahkan masa saya dijemput memulakan sesi motivasi Matemaik. Saya katakan bahawa saya suka sekolah ini kerana anak saya, Shahmi lima tahun bersekolah di sini. Ami berkawan, berlajar dari guru hingga berjaya cemerlang.

Saya terangkan langkah demi langkah untuk mencapai kecemerlangan. Sebagai permulaannya saya terangkan sejarah bagaimana saya mengubah cara belajar hingga cemerlang. Nampak pelajar menunjukkan minat. Ada yang pinjam buku  algebra. Ada juga yang mengadu lemah tajuk pembezaan. Saya ambil masa beberapa minit menerangkan konsep pembezaan itu. Akhirnya saya cadangkan agar sekolah membentuk kumpulan fasilitator. Saya bersedia melatih mereka. Sebelum pulang tiga orang pelajar perempuan jumpa mengatakan mereka tidak faham belajar Matematik Tambahan dan mahu belajar dengan saya. Bilangan yang tidak faham katanya ada 20 orang. Aduh kasihannya. Sesi ceramah ini adalah percuma.

Sunday, February 1, 2015

Kebun Kampung Lompat - Februari 2015

1 Februari 2015
Berjaya membawa  pulang papan besar ini yang hanyut sewaktu banjir besar awal bulan lepas. Kami lima orang mengusung ke dalam Hilux. Atan, Man, Arifin dan Amat membantu usaha ini. Telah tutup dengan atap.
Kes tiga batang pokok durian belanda yang layu daun dibawa ke perbincangan dengan Topek. Mungkin penyakit kulat atau serangan anai-anai pada akar. Topek berjanji mahu mengkajinya lebih lanjut. Apa tindakan aku?

3 Februari 2015
Datang malam buat spotcheck. Nampak pokok dalam polibag ini layu masih belum ditanam.

Kasihan.... layu tidak dapat air. Rasa sayang pekerja tidak sama dengan rasa sayang tuan punya. Saya dapati keliling pokok durian belanda dan pokok kelapa telah bersih. Terima kasih Amat dan Arifin.


95 pokok anak durian belanda telah ditukar polybag yang lebih besar. Masih ada 205 yang belum diusik. Nampak kurus sahaja, perlukan baja.

4 Februari 2015
Amat melaporkan bahawa telah siap membaja. Empat beg 50kg baja 15-15-15 telah ditabur ke pangkal pokok durian belanda dan kelapa. Beliau juga menanam pokok ubikayu.

6 Februari 2015
Hari ini saya cuti, bolehlah merayau ke kebun. Saya mencabut pokok durian belanda yang tenat ini.
 
 
Bila ditelitikan akarnya, terdapat bahagian yang telah hitam, mungkin diserang penyakit kulat. Kalau itu penyakitnya, saya ada ubatnya. Ada beberapa batang lagi yang kelihatan layu dan mati. Barangkali kena penyakit yang sama. Kalau itu masalahnya senanglah saya bertindak. Perlu bertindak segera.
 
Kelihatan 96 pokok kelapa Berjaya ditanam hari ini. Jumlah pokok yang telah ditanam di kebun belakang 194 batang. Masih ada ruang untuk 706. Kerja menanam akan diteruskan Jumaat hadapan.
  
  7 Februari 2015, 6ptg.
Sempat menanam satu pokok menggantikan pokok yang mati kerana kulat pada akar.




Kali ini saya bancuh racun kulat, jirus dahulu dalam lubang. Lepas itu tabur furadan untuk menghalang serangan anai-anai. Letakkan pokok durian belanda. Lepas itu tabur baja penggalak akar. Seterusnya timbus dengan tanah. Tabur baja penggalak akar dan akhir sekali siram dengan air yang dibancuh dengan racun kulat sekali lagi. "Harap kau akan hidup subur di sini. Aku telah beri dua jenis perlindungan dan dua jenis baja."

8 Februari 2015, 8.30pagi.
Topek mencabut satu pokok db yang mati. Kelihatan pangkal pokok hitam. Yang hitam itu adalah kulat. Pangkal pokok kering. Akar yang menyedut air dan zat tidak boleh menghantarnya ke dahan hingga ke daun. Itulah punca mengapa pokok menjadi kering dan layu.

Ada satu lagi. Kini saya pula yang mencabutnya. Sah penyakit yang sama. Dua pokok kumpulan pertama yang ditanam bulan Jun 2014 juga telah mati. Akarnya kering. Suruh Amat tanam semula.

Kebun aku diserang kulat akar. BAHAYA! Tidak boleh berlengah. Mesti benteras sekarang.

Masih ada hayatnya. Bulan lepas banyak pokok kelapa dalam polybag tenggelam dalam air banjir. Saya lihat semua layu dan kering. Kini nampak ada beberapa pokok mula muncul daun baru warna hijau. Masih ada rezeki saya agaknya.

Akar diserang kulat. Semua akar jalarnya telah putus. Perlu benteras penyakit kulat ini segera. Telah beri racun kulat kepada Amat untuk dibancuh kemudian curahkan ke pangkal pokok yang tidak subur itu.
Empat pokok telah dicabut tetapi hanya satu sahaja yang ditanam.

13 Januari 2015. Aku cuti hari ini, apa lagi? Jenguk kebunlah. Seronok tengok tebu telah dibersihkan.



Rupanya dalam ratus-ratus pokok kelapa yang kelihatan subur dalam polibag itu ada yang terbantut dan uzur. Dia terlindung dari cahaya. Dia tidak dapat air. 

Pokok kelapa itu perlukan baja dan air segera. Beri peluang kepada mereka untuk hidup subur.
20 Februari 2015. 
Sedikit penambahaikan iaitu menyambung para penampan panas. Di bawahnua boleh letak anak pokok kelapa dan anak pokok durian belanda. Gunakan jaring terpakai. Palangnya bar besi pagar yang sudah tidak digunakan. Tiangnya pula ialah turus konkrit bantuan dari Jabatan Pertanian. Masih belum siap.

Benih nenas telah terbiar hampir dua bulan kerana banjir hujung tahun lepas. Tapaknya tenggelam. Banyak juga benih yang hanyut. I Inilah bakunya. Ada diantaranya telah buruk dan kering. Saya cuba selamatkan yang tinggal nyawa ikan ini. Saya perhatikan dua orang pekerja sedang tekun menanam anak benih nenas ini. 

Petang ini saya berjaya memulihkan pagar elektrik yang rosak banjir. Selama ini saya meminta orang yang pakar dalam bidang pagar elektrik memasang dan membaikinya. Rupanya bukanlah rumit sangat. Saya berjaya menyelamatkan wang rm200.

21 Februari 2015. Aku ada tugas berat hari ini dan esok. Mahu memasang frame tingkap dan pintu. Kerja ini bermula dengan mengetam kayu. Setelah beberapa hari teruja-uja maka hari ini saya berjaya memulakannya.


Pemandangan di tanah Paya Limau Manis.

Tengah sibuk menanam pokok kelapa. Baru berjaya tanam 400 pokok, baru siap 40%.
Hantar 65 pokok anak pokok kelapa pandan dari rumah Inderapura Kuantan. Nampak Arifin sedang meracun rumput celah nenas. Ahmat pula menyiram pokok kelapa.
Musim kemarau dan panas melampau. Kena buat persediaan simpan air untuk siram dan tangguhkan menanam pokok kelapa dan durian belanda. Tapak semaian perlu dibesarkan. Kena beli lagi empat tong air. 

28/2/2015
Kesan panas melampau. Anai-anai menyerang pangkal pokok kelapa. Di situ ada mrnyimpan air dalam sabutnya. Anai2 juga perlukan air. Perlu benteras.

Musim panas ini menyebabkan pokok yang sakit segera layu dan mati. Ada dua kejadian pokok menjadi kering. Mula2 uzur diserang kulat pangkal akar menyebabkan pangkal akar jadi kering. Bila tiba musim panas pokok segera layu kerana tiada bekalan air dan kepanasan.


Tidak boleh diselamatkan lagi. Melainkan cabut. Lepas itu jirus racun kulat dan racun anai2. Tinggu habis musim kemarau baru tanam semula.

Thursday, January 29, 2015

MENDAKI

Saya berazam untuk mendaki bukit lebih kerap tahun 2015 ini. Bila saya mendaki hingga ke puncak, saya memperolehi tenaga keupayaan kerana membawa badan ke tempat yang lebih tinggi. Saya melawan daya tarikan graviti. Tenaga keupayaan saya ialah mgh. Di mana m ialah jisim, g ialah graviti dan h tinggi tegak bukit yang didaki. Tenaga keupayaan itu datangnya dari mana? Ianya adalah ganti kepada tenaga yang badan saya keluarkan. Tenaga yang dikeluarkan hasil pembakaran lemak dalam badan.
Tanggal 3 Januari 2015 yang lalu saya menguatkan semangat untuk mendaki hingga ke puncak. Sudah setahun lebih saya tidak lantas ke puncak Bukit Pelindung. Sewaktu memulakan perjalanan peha terasa amat ketat dan terasa perit. Dada pula rasa sesak. Saya terasa ragu untuk meneruskan pendakian. Namun saya pujuk diri sendiri untuk terus melangkah ke atas. Walaupun terasa semput tetapi saya gagahi juga.
Rakan pendaki ramai juga hari ini. Saya perasaan perbezaan yang nyata jika dibandingkan dengan suasana lima tahun yang lalu. Dulu pendaki Melayu tak sampai 20% tetapi kini lebih dari separuh.
Akhirnya saya sampai juga di puncak.
Hari ini 29 Januari 2015. Saya tetap mahu mendaki walaupun hujang dari pagi hingga lohor. Saya tawakal. Sewaktu hujan reda saya mendaki. Terasa dada turun naik. Hari ini betis dan peha tidaklah rasa lenguh sangat. Sewaktu hampir di puncak hujan turun semakin lebat. Saya terpaksa berpatah balik. Nasib baik pakai topi dan bawa payung. Saya mahu mendaki lebih kerap lagi.

5 Februari 2015.
Sampai di pintu pagar... sudah terasa mengah, baru mendaki 200meter dada sudah turun naik.

Kini mendaki jalan cerun yang panjang. Kalau tidak sabar rasa nak pusing belakang.Sambil langkah dihayun aku beri perhatian kepada skrin hf ini. Kurang sikit lenguhnya.



Aku rakam gambar setangkai bunga pokok hutan. Ada yang sedang mekar. Ada yang telah gugur dan ada yang belum kembang.
Badan sudah berpeluh. Belakang baju sudah basah. Kini aku telah melewati sepertiga pendakian. Tadi dada terasa sesak dan berat untuk bernafas.  Kini rasa sesak dan perit telah berkurang. Walaupun perlahan aku tetap menghayun langkah ke hadapan sambol mendaki. 

Sepanjang jalan ada disediakan tong sampah lengkap dengan karung plastik. Sudah ada kemajuan jika dibanding beberapa tahun lalu. Tetapi ada diantaranya telah penuh melimpah.

Aku terus mendaki jalan sepi ini. Petang ini sepanjang jalan lengang, hanya berselisih tidak sampai lima orang. Semua mereka adalah vateran seperti aku. Tidak sedar aku sudah hampir di puncak kanan. Minggu depan aku mahu mendaki ke puncak kiri pula.

Akhirnya aku sampai di puncak kiri. Di belakang adalah menara syarikat talekomunikasi.

Mahu segera turun. Walaupun mahu segera perlu melangkah berhati-hati. Kini perlu lihat mana tempat yang mahu diterjah. Pilihlah permukaan yang keras dan rata. Semakun lama betis terasa sakit. Otot betis terasa meregang. Pergelangan kaki dan tumit terasa perit. Beberapa jam kemudian badan terasa ringan dan pernafasan lancar. Memang bagus riadah ini, membakar banyak lemak yang berkumpul di dalam kulit perut. 
Mahu mendaki lagi.

11 Februari 2015. 7.30pagi. 
Riadah adalah satu aktiviti KECERDASAN MINDA DATANGNYA DARI BADAN YANG SIHAT. Sebagai CEO yang telah lewat 60 tahun sangat perlu menjaga tahap kesihatan. Maka aktiviti riadah mencabar 2 jam seminggu termasuk dalam jadual tugas rasmi. Hari ini saya mendaki dengan meriah sekali kerana selalui berselisih dengan pendaki lain. Ramai juga pendaki lain yang memintas saya. Cuaca hari ini sangat cantik. Saya berjaya sampai di puncak kiri dalam masa 45minit sahaja.



Sewaktu turun berjumpa dengan kawan yang mahu mendai hingga ke puncak.

Yang berjanggut putih tebal itu ialah tn hj Khalil.

Berjumpa pula dengan hj Kamarusaman mantan GB SK Galing. Dia peminat basikal.

Wednesday, January 28, 2015

Durian Belanda Buruk

Hari Ahad lalu 26/1/2015... saya singgah di gerai buah tepi lebuhraya KL - SEREMBAN beli beberapa biji durian belanda. Saya peram. Hari ini sebiji sudah masak. Saya belah... ah alangkah terkejutnya....

Warna isinya bertapuk kemerahan... buruk. Kulitnya terdapat sport hitam. Rupanya bila ada sport hitam menandakan isinya buruk. Empulurnya buruk. Aduh rugi....

Ingat bila terdapat tompok hitam besar jangan beli.... di dalamnya pasti buruk.

Saya memang suka makan buah durian belanda. Namun begitu sukar hendak dapat. Saya masih ingat... dua tahun lepas saya beli sewaktu pameran pertanian di Kuantan. Beberapa hari saya peram akhirnya masak. Saya kupas, tidak boleh makan kerana buruk... kecewa. 
Beberapa bulan lepas saya jumpa buah durian belanda ini di SOGO... terus beli sebiji. Beberapa hari kemudian saya kupas... hah isinya putih. Bila makan terasa enak.
Kesimpulannya... dalam tiga kali membeli durian belanda ini hanya sekali sahaja yang elok. Walaupun harganya rm13 sekilo... sebenarnya buah durian belanda yang saya makan itu rm39 sekilo.

Berdasarkan pengalaman sendiri, saya boleh katan begini, 
"Berhati-hatilah bila membeli buah durian belanda. Kebarangkalian elok hanya .33 sahaja. "

Sunday, January 25, 2015

Catatan Sabtu 240115

Aku telah rancang apa hendak buat hari ini.
1. Beli hf untuk pekerja.
2. Ambil bateri dua buah yang dicharge.
3. Racun rumput bawah pagar.
4. Ganti bateri.
5. Periksa pagar.
6. Usung papan tebal.
7. Sembur baja nenas.
8. Cucuk pokok ubikayu.

Minggu lepas aku berjaya memulihkan pagar kebun hadapan. Ikut rancangannya hari ini mahu memulihkan pagar kebun belakang. Kerjanya ialah meracun rumput di kawasan pagar yang tidak kena banjir. Kerja ini berjaya disiapkan oleh Amat. Aku meninjau bahagian yang ditenggelami air banjir. Aduh.... terkejut melihat pagar yang rosak. Ada pelepah dan dahan kayu yang menghempap tali pagar. Ada beberapa batang pagar tercabut. Tali pagar terlucut dari tiangnya. Banyak bahagian tali yang kendur dihempap gumpalan rumput berlumpur.