nuff

Thursday, January 23, 2020

65+

Syukur alhamdulillah aku masih diberi kekuatan. Masih boleh memandu kereta tetapi mudah menguap terutama kalau memandu jauh pada waktu tengah hari hingga tiga petang. Kalau malam pula selepas jam 10 malam memang sudah amat berat mata ini. Sekarang ini terasa berdebar bila memandu melalui jalan lurus yang curam pada jarak jauh seperti turun dari terowong ke kampung Bukit Tinggi. Aku ikut lorong sebelah kiri dan kerap menekan brek. Ada kala dengar bunyi hon kereta di belakang. 
Aku berasa syukur boleh tidur bila sahaja baring atas tilam. Kerap terjaga sekitar jam dua pagi mahu pergi ke tandas. Kini tidak seperti dulu waktu muda terus bingkas bangun. Kena rehat dulu, lepas itu duduk sambil kaki melunjur ke lantai. Selepas beberapa saat bangun sambil tangan memegang palang besi gril tingkap. Boleh berdiri stabil sambil tangsn memegang besi gril tingkap.

Tuesday, January 7, 2020

RENUNGAN ENAM BULAN KEDUA 01

Enam bulan telah aku lalui dengan penuh cabaran. Awan mendung menyelubungi kebunku. Aku menggambil tindakan memberi cuti pada hari Jumaat kepada Amir. Langkah ini akan dapat mengurangkan bayaran upah. Sebaliknya akan berlaku kekurangan hasil kerja. Hasil kerja akan berkurang 16% sebulan. 
Aku perlu buat tindakan drastik untuk mendapat pendapatan sampingan segera disamping meneruskan usaha menjaga tanaman jangka panjang.
Aku bersyukur ke hadrat Allah yang maha berkuasa lagi penyayang kerana memberi kesihatan yang baik kepadaku. Inilah kelebihan yang tidak ternilai. Dengan itu aku boleh merancang dan berusaha.
Dahan pokok limau nipis dan limau kasturi yang aku bersama Lihi  tut pada bulan November tahun lepas sudah mula dipindahkan ke dalam polibag sejak awal bulan Januari ini. Hingga saat ini sebanyak 40 pokok telah terjual. Aku yakin 60 pokok boleh habis dijual. Ini mendatangkan pendapatan tambahan bulan Januari ini sebanyak rm570. 
Aku telah belanjakan rm700 untuk membeli lima bag baja NPK 16x3. Baja itu ditabur keliling pokok pisang. 800 pokok mendapat faedah. Aku mahu beri baja NPK 12-12-17 pula kepada 400 pokok yang tinggi 7 kaki ke atas. 400 pokok lagi yang kecil beri baja 16x3. Saya percaya jika kita beri baja dan air kepada pokok, ia akan balas dengan hasil yang lebih banyak. Itulah yang aku harap. Ini adalah satu hukum tindak balas. Adakah benar andaian aku? Jika hasil pisang bulan Februari meningkat lebih dari rm700 daripada biasa maka sndaian aku ada kebenarannya. Ada frsa motivasi menyebut, Wright action bright future. Untuk menghasilkan pisang yang subur dan buah yang lebat dan gebu perlu ada ABC iaitu air, baja dan cahaya. Sekarang aku gali lubang untuk tanam pisang guna jentera JCB. Lebih pantas dan jimat tenaga pekerja. Dulu aku suruh pekerja yang gali. Tentulah lubangnya tohor dan hanya sedikit sahaja ruang untuk isi baja. Satu kampit baja organik boleh isi lima lubang. Kini aku isi satu kampit untuk satu lubang. 
Sebelum tidur aku telah mencatat apa yang mahu dilakukan esok. Tiap-tiap pagi aku memandu hilux selama 45minit untuk sampai ke kebun di kampung Lompat, Pesagi. Kerja utama aku berjalan sepanjang teres, melihat anak pokok durian Musang King(30), Duri Hitam(120), 101(7), Teka(4) dan Udang Merah(5). Kebun ini bukan bersih sangat, rumput lebih sekaki terpaksa aku redah. Air hampir tiap-tiap hari akan membasahi tanah di keliling pokok. Rumput liar tidah jemu tumbuh di keliling pokok. Itu peluang aku mencabutnya. Sekali sebulan tabur baja ikut sukatan berdasarkan saiz pokok. Ada juga tersassul, sebatang pokok beri baja dua kali dalam masa dua hari. Untunglah pokok itu dapat makan nasi tambah.
Sungguh memeranjatkan. Pokok yang beruntung itu berubah wajah. Sungguh kasihan, daunnya semua layu. Memberi makna yang mendalam. Mesti ada sebab dan ada akibatnya. Kasihan, pakok tidak dapat menampan diri dari perbuatan manusia yang mengasarinya. Kalau binatang, terasa sangat panas akan lari ke tempat lain sera mengeluarkan bunyi. Pokok tidak begitu, ia kaku dan layu. Aku agak ia akan mati. Ini adalah kerana akarnya panas menerima baja yang berlebihan. Pengajaran buat aku. Pokok biar dapat baja sebulan sekali tetapi pada kadar yang sedikit. Jangan sekali-kali beri berlebihan. Pantang sekali baja berlonggok dekat pangkal pokok. Rupanya, baja yang bertimbun di tepi pokok menjadi racun. Baja yang diserak keliling pokok secara merata menyuburkan pokok.
16/1/20... Tiba-tiba sahaja rasa bimbang hilang dek kerana buah nanas MD2. Hari ini nanas sudah boleh dipetik. Ini adalah peluang dapat duit harian. Pertama, hantar ke kedai Zaiton empat biji dapat wang tunai rm20. Hantar sembilan biji kepada Ida, sebiji rm6.50. Ida akan edarkan kepada rakan2nya. Wang akan terima dalam tempoh. Ida dapat komision 20%. 
Pengeluaran nanas hampir tiap-tiap hari. Puratan duit poket yang aku dapat rm50 sehari. Syukur alhamdulillah dapat mengurangkan tekanan kewangan aku.
Sekarang sudah mula musim kering. Hujan turun sekejap, itupun tidak lebat. Aku terpaksa mrnggistkan kerja menyiram pokok durian dan lada. Kerja ini tidak boleh diabaikan. Lada sebanyak 50 pokok itu perlu siram dua kali sehari. Bekalan air tidak boleh putus.
Pokok durian tiga pokok telah kering daunnya. Sudah tidak boleh diselamatkan lagi. Air dalam tong perlu dipastikan tidak kering. Aku ambil keputusan tambahkan bilangan tong air warna biru itu. Kini tiga pokok berkongsi satu tong. Pokok yang jauh di hujung perlu disediakan tong khas untuk mengelakkan beban mengangkat air dan berjalan kaki pada jarak lebih 50 meter. Waktu itu terasa sangat letih, kaki terasa kejang untuk melangkah dan tekak kehausan.
18/1/20. Permulaan hari ini sungguh menghiburkan. Jual nanas kepada Pak E dapar rm10. Jual kepada Alus dapat rm10. Jual kepada Ani dapat rm4. Beberapa biji letak di kedai Seri Gerni Simpang Jengka. Aku mula rasa seronok menjual hasil taniku, syukur alhamdulillah. Projek nanas ini adalah tanaman kontan tetapi terpaksa menunggu setahun setengah. Satu marathon yang meletihkan. Lima tahun yang lalu aku dapat pembiyayaan Lembaga Nanas Negara menanam nanas jenis N36. Selepas tanam musnah separuh disapu banjir besar akhir tahun 2014. Kendalian nanas yang baki tidak mendapat hasil kerana kesilapan strategi dan kekurangan buruh. Tetapi aku tidak serik. Kali ini aku berdikari menanam 14800 sulor nanas jenis MD2. Ini baka nanas terkini yang tengah top. Salor nanas MD2 sangatlah mahal iaitu rm1.50 satu. Kadang-kadang rm2 satu. Aku beli dari Johor Pineple Ulu Tiram. Anggaran rm20,000 beli sulor sahaja. Upah tsnam dan baja belum masuk. Melihatkan pokok yang ada, hendak dapat semula modal agak sukar tercapai. Banyak peminat bila buah masak. Yang paling handal ialah tebuan. Dia tebuk dan makan dengan gelojoh sehingga berlubang. Beberapa ekor duduk dalam ĺubang mengerjakan isi nanas dari dalam. Satu hari sahaja buah nanas tinggal kulit sahaja.
Kerja memetik nanas sangat mencabar. Terpaksa melangkah ke dalam rimbunan pokok berdaun tajam itu. Kalau kena cucuk berhari-harilah tanggung pedihnya. Nasib baiknya nanas MD2 ini daunnya tidak berduri seperti nanas yang biasa. Kuranglah sikit bahaya dicucuk duri. Tetapi hujung daunpnya bukan main tajam. Aku beberapa kali terkena tusukannya.
Hilang sebentar rasa cemas kerana kehadiran nanas. Setidak-tidaknya ia dapat membantu duit minyak kereta berulang alik tiap-tiap hari dari rumah ke kebun. Rumah di kampung Sentosa, Maran sementara kebun pula di kampung Lompat, Pesagi, Chenor. Jaraknya 40 kilometer dan masa perjalanan 45 minit.
Hampir tiap-tiap pagi masuk kebun. Sebelum masuk kebun ambil sarapan dulu. Kerapnya singgah di warong Jen2 di kampung Sentosa, tuannya Ani. Aku suka minum tea tarik kurang manis dan sedikit kau. Ada dua tugas yang Ani kena sesuaikan. Ani berjaya melakukannya. Memang tea tarik Ani sangat cocok dengan selera aku. Makanannya pula ialah roti canai, nasi lemak dan kueh. Aku takut makan nasi lemak. Kalau makan tidak sampai satu jam mesti cari tandas. Roti canai biasa sahaja rasanya. Aku suka makan pulut panggang, enak rasanya. Kulitnya tidak terlalu garing, pandai Ombah memasaknya. Akhir-akhir ini aku tukar menu. Aku bawa roti gardener wholemeal dua keping dan order telur mata. Aku buat macam benjo aja. Aku makan berselera sekali. Bila gigit hujung roti yang berlapis itu terdapat telur merah yang cair berlejeh jatuh ke atas pinggan. Wah dah berada di tepi mulut masih jatuh. Aku koyakkan hujung roti lalu selet kepada telur merah cair atas pinggan dan suap ke mulut. Rezeki jangan dibazirkan. Sambil makan dan minum berborak dengan geng-geng sekampung. Banyak cerita keluar tetapi aku tidak mahu tunggu lama, sekitar 10 minit sahaja akupun tinggalkan mereka meneruskan perbualan. Cakap lebih kerja kurang memang tidak ada faedahnya. Displin masa kena jaga baik-baik. Aku memandu Hilux menghala ke Temerloh. Sampai di simpang Chenor belok ke kiri. Sepanjang perjananan menempuh kampung Baru, pekan Chenor dan tepi jambatan ada banyak warong. Aku singgah di warong  Awang Beri untuk beli nasi dagang bungkus daun pisang. Ini adalah kesukaan sahabatku Lihi yang setia berada di kebun. Aku meneruskan perjalanan menyeberang sungai Pahang melalui jambatan. Selepas itu belok ke hilir melintas SK Chenor. Memandu jalan tepi sungai ini memerlikan kesabaran dan timbang rasa. Banyak bom hitam berlonggok tengah jalan perlu dielakkan. Bom ini adalah hasil peninggalan kerbau yang suka tidur atas jalan pada waktu malam. Sekumpulan kera selalu melintas jalan. Bukan seekor dua tetapi berpuluh. Kumpulan kambing pula asyik meragut rumput di tepi jalan. Kadang-kadang mereka melintas jalan tanpa menghiraukan kenderaan. Memandu menyusur jalan tepi sungai ini ada keistemewaan tersendiri. Nampak air sungai mengalir ke hilir. Ramai nelayan sungai mencari rezeki. Aktiviti menghanyutkan jaring adalah paling populer. Di seberang sana nampak bongkah batu besar namanya Batu Gajah.
Bila melintas kubur di Tanjung Berangan terus teringat kepada ayah dan tokki yang telah pergi. Lima minit kemudian melintas SK Pesagi di atas bukit, sebelah kanan. Sekolah ini kelihatan terurus elok. Lereng bukit elok kemas, rumput dipotong. Di hadapan ada padang yang menghijau rumputnya sentiasa pendek. Pada waktu pagi nampak budak sekolah bermain dan sebelah petang anak muda bermain bola. Dua minit ke hadapan nampak kebunku. Di atas bukit ada pokok kelapa 100 pokok, kebanyakannya telah mula berbuah. Lereng bukit berteres itu ada pokok durian belanda dan disulami dengan pokok durian Musang King dan Duri Hitam. Di lembah hadapan dekat jalan penuh dengan pokok pisang nangka. Di tengah lembah ada kolam buatan, ditengahnya ada pulau. Terdapat tiga pokok kelapa di atas pulau itu. Di sinilah aku habiskan masa. Menyiram dan mencabut rumput adalah kerja utamaku. Setiap pokok durian kena jenguk sekurang-kurang tiga hari sekali. Aku hanya bertahan tidak lebih dua jam berjalan sepanjang teres, menyiram, mencabut rumput dan menyelenggara bekalan air. Ada ketika mendaki untuk pergi ke teres yang di atas. Aku terasa sangat penat melawan graviti bila mendaki. Ketia itu terasa amat sukar untuk melangkah dan nafas tercungap- cungap. Ini tanda keletihan yang amat sangat kerja guna tulang empat kerat. Aku perlu rehat secukupnya untuk meneguk air. Kerapnya pergi ke warong Lompat. Di sini aku dapat makan kueh-kueh kampung. Warong ini jadi tempat orang bekerja di kampung dan ysng lalu lalang singgah untuk mengisi perut. Aku suka makan minum di sini kerana kebersihannya. Pekerja juga berpakaian kemas pakai appron dan mesra. Masakan sayur kampung adalah kesukaanku. Harga makananya juga murah. Satu tarikan baru ialah cendol dan ABC, memang sedap dan murah hanya rm2 semangkuk. Pemandangan juga menenagkan fikiran. Di hadapan  terbentang sungai Pahang. Airnya sentiasa mengair ke hilir seolah-olah ditelan oleh deretan bukit Gebuk yang sangat masyhur itu. Ada pantun yang menyebut pulau Pesagi dan Bukit Gebok. Tempat aku makan minum ini berada di antara dua pembayang pantun itu. Tetapi ada juga satu benda yang aku tidak suka tetapi bukan sentiasa begitu. Jika sedang makan minum serta borak-borak, tiba-tiba datang sebuah lori getah skrap berhenti. Aduh.... air getah betlejeh jatuh atas bahu jalan, beberapa saat kemudian melantung bau wek yang amat sangat. Ketika itu aku cepat-cepat habiskan makanan, bayar dan cabut lari.
Balik semula kepada cerita nanas. Satu hari 20/1/20 sungguh menghiburkan. Pagi pergi ke kedai Seri Gerni. Nanas semalam tinggal tiga biji, tambah yang baru 10 biji. Rahom menghulur wang hasil jualan. Macam  iasa aku beri bahagian dia. Aku memandu kereta ke Maran. Sampai di bandar aku .emilih jalan belakang, melintas kedai Ji Salon. Tiba-tiba Ji menjerit," Nanas ada?". Dia mahu 10 biji. Saya membalas, "boleh habis makan 10 biji?". Ni membalas, " nak letak di luar kedai ni, kalau ada orang nak beli, jual je."
Hah ini satu peluang .memasar juga. Aku beri 13 biji, sambil itu Ji beri wang bayarannya rm50.
Aku menyertai Lihi pergi ke kebun, terus meresap kawasan tanaman nanas.Untuk memetik nsnas masak bukanlah senang. Terpaksa melangkah masuk meredah perdu nanas yang keras lagi tajam. Ada kala hujung pelepahnya menyucuk betis, aduh calar kulit. Lengan kena hulur ke dalam perdu untuk patahksn tangkai nanas. Tangan pula tegesel duri yang tajam, banyaklah kecederaan pada lengan. Tercalar kulit bergesel dengan pelepah berduri. Kulit bengkak bertompok-tompok kerana debu dari pangkal pelepah. Pelepah nanas masak mengeluarkan debu, bila terkena kulit lengan sangatlah gatal. Itulah cabaran petani. Bila pakai sarung tangan, pakai baju lengan panjang dan seluar tebal dapatlah mengelak kesakitan dicucuk duri.





Saturday, January 4, 2020

LADA KECIL

Cuba tanam lada kecil.
31/12/19.... telah tanam 30 pokok. 
Target bulan Januari 2020 mahu tanam 40 pokok lagi. Hujung Januari sda 70 pokok. Bulan Februari 40 pokok lagi menjadikan jumlahnya 110 pokok. 
Ikut jadual, tengah Januari ada brberapa batang mula berbuah. 
Hujung Februari mula jual hasil lada.
5/1/20.... tanam lagi 2 pokok menjadikan 36 pokok semuanya.
6/1/20.... tambah 2 pokok lagi.✔
8/1/20.... tambah 2 lagi.✔.
10/1/20...tanam 2 lagi, jadi 41 semuanya.✔
12/1/20.... tambah 2, jadi 43 srmuanya.✔
13/1/20.... tambah 4,  jadi 47 semuanya.✔
15/1/20.... tambah 3, jadi 50. Siap.✔
16/1/20.... pasang paip 16mm untuk siram pokok lada.

Mahu pasang paip air untuk siram.
Pam 0.5HP
18/1/20.... siap pasang dan berfungsi baik. Ada potensi tambah lagi bilangan pokok lada.✅teruskan hingga siap.
19/1/20..... tanam 5 pokok anak lada. Sudah ada 55 pokok.✔
22/1/20..... Tanam 5 pokok lagi untuk menjadikan 60 pokok semuanya.❌ siap. Kini ada 60 pokok.✔
24/1/20.....  Tanam 5 pokok lagi... jadi 65 semuanya.
27/1/20..... Tanam 5 pokok lagi... jadi 70 semuanya. Target bulan Januari 70.






Tuesday, December 31, 2019

Januari 2020

Target
1. Tanam lada kecil 30 pokok, subuĺ
2. Kantan subur dan bersih.
3. 100 lubang pisang nangka.
4. Serai 20 perdu.
5. Pokok kelapa 200 pokok dibersihkan.
6. Polination 10 pelepah.
7. Pasang pam rendam.
8. Pasang net atas pokok lada.
9. Siram pokok durian dan pisang.
10. Sediakan 10 tong air biru tambahan.

1/1/20, 2/1/20, 3/1/20.
1. Mula kerja 7.30pagi.
2. Tong biru dibersihkan dan hantar ke teres.✅✔
3. Periksa pokok durian.✅
4. Cuci 20 pokok kelapa.✅baru siap 12.
5. Tanam 2 anak lada dan beri baja.✔berjaya siap 3
6. Isi air dlm tong dkt simpang✔siap 2
7. Cuci pokok kelapa...20✅siap 7 shj. Perlu teruskan untuk sembur baja air.
8. Isi air dlm tong.✔. 
9. Beli dua tong biru.✔
10. Pasang pam rendam.❌
11. Siram pokok durian.✔

04/01/20 , 05/01/20 dan 06/01/20
1. Cuci satu tong biru.✔
2. Siram pokok durian.
3. Isi air ke dalam tong kosong utk cuci✔
4. Pasang pam rendam bersama Nawaz✔
5. Potong rumput guna trektor.❌
6. Letak satu tong di teres dekat pokok getah.✔
7. Isi air ke dalam tong biru tepi simpang dan dekat pokok besar yg. baru.✔
8. Siram 20 pokok durian.✅siap 5 shj.
9. Tanam 2 pokok lada.✔
10. Isi air dlm 4 tong biru. Siap 3 shj.✅ sambung esok.
11. Beli 1 gulong paip getah 30 meter.✔
12. Siram semua pokok durian.✅siap separuh.✔
13. Tanam 2 pokok lada.✔
14. Siram pokok pisang keliling kolam, hujan, batal.
15. Baiki polipye bocor. Siap.✔

08/01/20 hingga 11/01/20
1. Tandakan 2 tempat terdapat dua pokok durian DH yg telah mati.✔
2. Siram pokok pisang...batal❌
3. Tanam 2  pokok lada.✔
4. Semai anak lada.
5. Tandakan 6 tempat utk tanam anak pokok kelapa Mataq.
6. Periksa pokok kantan dan beri baja 15x3.
7. Gali 30 lubang pisang di kebun hadapan.✔
8. Gali 50 lubang pokok lemon di kebun belakang.✔
9. Gali 100 lubang pisang di kebun belakang.

12/01/20 -15/01/20
1. Tanam 2 pokok lada kecil.✔
2. Isi baja tahi ayam ke dalam lubang.✔
3. Punggah ranting pokok db.❌
4. Periksa kebun belakang.✔
5. Beri arahan kerja kepada Amir.✔
6. Tanam 4 pokok lada kecil.✔
7. Tanda 3 tempat mahu tanam kelapa.✔
8. Isi air ke dlm tong biru. Siap 6... suruh Amir sambung.✅✔
9. Petik nanas... dapat 19 biji.✔
10. Tebang 4 pokok db yg kerdil.✔

16/01/20 hingga 22/1/20
1. Ambil baja AB utk kelapa drp abg Nan.✔
2. Bayar utk beli baja drp sbg nan rm570.✔
3. Bayar baki gaji Amir.✔
4. Beli penyambung pam air... 25kpd 20 kpd 16... ada stoper.✔
5. Beli 3 tong biru.✔ Mahu beli 4 lagi
6. Pasang paip penyiram lada.✅✔
7. Pasang pili air di simpang.❌
8. Siram pokok durian dari teres bawah.✔
9. Suruh Amir tanam anak kelapa 4 pokok. Baru siap gali lubang.✅
10. Isi minyak cainsaw.✔
11. Beli bateri motosikal.
12. Baiki paip air teres tengah hingga boleh bekal air.✅ teruskan esok.✅siapkan.
13. Letak 3  tong ke hujung tanjung dan satu dekat kebun getah.❌
14. Tanam 5 pokok anak lada.✔
15. Tanam lagi 5 pokok anak lada.✔
16. Tanda 4 tempat mahu tanam pokok kelapa dekat kolam.
17. Urus insurance & roadtak cdd8072✔
18. Tabur baja ke pangkal pokok durian.
19. Beli pam air baru untuk kegunaan menyiram.✔
20. Beli 3 bag baja 12-12-17 Yara Mira kpd pokok pisang yang tinggi tetapi belum keluar buah.
21. Beli satu bag baja tahi ayam serbuk.





Saturday, December 28, 2019

Bimbingan Subjek Matematik Tambahan

Beberspa hari lepas aku buks kelas ulangkaji Matematik Tambahsn kepada pelajsr tingkatan empat di masjid kg Sentosa. Aku tidak kenakan sebarang bayaran. 
Mereka minta sku buat ulangkaji tajuk Log. Bila lihat hasil kerja, kebanyakan mereka lemah tajuk algebra. Aku terangkan bukti Hukum Log. Mereka faham dan boleh gunakan.

Saturday, December 21, 2019

RENUNGAN ENAM BULAN PERTAMA 02

19/6/19 adalah hari kedua aku bebas dari tugas sebagai Rektor. Aku berasa lega dilabel sebagai YB, iaitu Yang Bersara. Ini kali kedua aku merasai alam persaraan. Kali pertama pada hujung tahun 2012. Aku qp bersara pada umur 58. Aku bukan main seronok dapat membersihkan belukar di belakang rumah seluas suku ekar itu. Dua minggu sahaja belukar bertukar wajah menjadi sebuah taman. Ada berbagai pokok. Aku namakan Loving Garden. Aku meneruskan penerokaan ke sebidang tanah tiga ekar di Padang Kerbau peninggalan bondaku Zainab. Tanah seluas tiga ekar itu aku bersihkan dan tanam pokok getah, 600 pokok semuanya. Aku ambil masa dua bulan setengah menyiapkannya. Anakku Syafik dan Shahmi turut membantu. Kini kebun getah yang berusia enam tahun itu telah mula ditoreh. Aku telah merasai hasilnya, syukur alhamdulillah. Aku percaya, jika kita berusaha bercucuk tanam memang ada balasannya. Berbudi kepada tanah memang berbaloi. 
Sebaik siap menanam pokok getah atas tanah tiga ekar itu, saya ditawarkan mengetuai Kolej Islam Pahang Sultan Ahmad Shah, ringkasnya KIPSAS. Kebun getah aku tinjau dua minggu sekali untuk awasi pagar, baja dan meracun. Pokok hidup subur. Ada yang mati aku bubun. Pertumbuhan hingga kini ada 99%.
Awal tahun 2014, sepupu saya, abang Mizi mahu menjual tanah arwah ayah dan emak dia. Keluasan keseluruhan 7 ekar. Saya ada nostalgia dengan tanah itu. Apa tidaknya, saya selalu menoreh getah di situ. Saya masih ingat, emak sentiasa menolong memesin getah di situ. 
Kami dapat kata sepakat tentang jual beli tanah itu atas dasar pertimbangan anak beranak. Walaupun harganya amat menusabah tetapi saya masih perlukan wang juga untuk menjayakannya. Saya ambil peluang mohon pinjaman bank. Umur waktu itu sudah hampir 60 tahun. Ikutkan umur memang tidak layak. Oleh kerana saya bekerja dengan sebuah institusi milik kerajaan negeri maka saya diluluskan pinjaman peribadi untuk beli dan menjaya tanah tersebut. Mulai Februari 2014 aku yang membayar pinjaman setiap bulan. Bayaran bulanan aku selesaikan dengan tanpa sebarang masalah maklumlah gaji dan pencen. Selama hampir enam tahun aku membayar pinjaman sewaktu bertugas di KUIPSAS. Memang tidak jadi masalah. Pinjaman telah bayar dengan jayanya selama hampir 6 tahun. Masih ada 4 tahun lagi berbaki.
Kini pendapatan bulanan hanya duit pencen. Duit pencen tidak boleh digunakan untuk projek. Wang pencen hanya untuk biaya kehidupan harian kami.  Kini terasa amat berat untuk membayar setiap bulan. Hasil dari kebun tidak cukup untuk bayar upah pekerja. Beli baja dan racun keluar dari poket sendiri, ini amat menyakitkan. Keluarkan wang simpanan ASB. Akhirnya simpanan ASB semakin nipis. 
Masuk bulan Disember 2019, kedudukan kewangan aku semakin kritikal. Aku tidak boleh berdiam diri. Timbul idea untuk mendapatkan hasil dalam tempoh dua bulan. Idea pertama menanam lada kecil dan idea kedua tut dahan pokok limau nipis dan limau kasturi.
Akhir bulan Disember berjaya tanam 30 pokok lada kecil. Pokok lada kelihatan subur. Telah nampat beberapa batang telah mula berbuah. Dahan limau yang ditut hampir semua keluar akar. Kini ada 60 dahan dahan yang telah dipindahkan ke polibag. Selepas 30 hari dalam polibag boleh jual untuk mendapatkan wang segera.
Aku berharap akan dapat wang dari lada kecil dan anak pokok limau nipis. 
"Ya Allah ya Tuhanku yang maha kuasa lagi penyayang, tunjukkanlah kepadaku jalan penyelamat."

Namun begitu, kejayaan nyata dalam tempoh enam bulan ini adalah pertahanan kebun semakin kuat. Pagar keliling telah dibaik pulih. Bilangan turus pagar ditambah dan setiap temba pagar dihentak lebih dalam, tidak bergolang. Tiga urat dawai ditegsng dan dialas dengan penebat getah dan dipaku ketat pada temba. Kawasan pagar diracun hingga tiada lagi rumput yang memanjat. Kekuatan pagar kebun belakang juga dibaik pulih seperti kebun hadapan. Kedua-duanya disambung dengan dawai yang boleh mengalirkan denyutan elektrik. Dawai itu melintas kebun getah dan paya. Sukar juga memasangnya. Ibu elektrik disambung kepada energizer 30 disangkut pada dinding pondok. Jika tersentuh terasa kuat juga denyutannya. Kerja ini perlu dilakukan oleh orang mahir. Tugas ini diserah kepada Nawaz. Pagar yang elektrik ini ssngat berkesan menghalang kerbau, lembu dan babi dari menceroboh masuk.
Kawalan kebun diperkuatkan lagi dengan adanya pengawal terdiri dari tujuh ekor anjing. Pengawal ini sangat berkesan menghalau monyet yang cuba masuk kebun. Pengawal ini sentiasa diberi makan palet makanan kucing. Belanja makanan pengawal ini kira-kira rm300 sebulan, tetapi badan mereka agak kurus. Macam tidak cukup makan. 
Satu hari anak bongsu saya Shahmi melawat kebun telah melihat pengawal itu. Dia terus beri komen, "Mengapa anjing itu kurus sangat?"
Saya dan Lihi terkedu mendengar komen sepontan itu. Lihi menimbangkan pandangan Ami itu secara halus, akhirnya mencadangkan perubahan menu makanan. Lihi mahu memberi makan nasi pula. Dia bersetuju untuk memasak nasi tiap-tiap hari. Lihi campurkan beras dengan beberapa ekor ikan bilis yang ada kepala. Terasa ada aroma tersendiri  bila nasi itu masak. Kini pengawal dapat makan nasi fresh yang beraroma ikan bilis. Kumpulan pengawal ini tidak dilatih meninjau kawasan, banyak lepak di tempat teduh sahaja. Sekali sekala sahaja terdengar suara salaknya. Mungkin juga pengawal ini kekurangan tenaga untuk menyalak.
Kekurangan yang nyata ialah pokok kelapa yang tidak sihat dan comot. Ada pelepah muda yang patah menandakan bahagian pangkalnya dikerit oleh serangga atau kumbang. Daunnya melidi kerana menjadi hidangan ulat. Pokok pula penuh dengan pelepah mati yang tidak dibuang. Ada juga pokok dipusu oleh rumput memanjat. Tidak kurang 50 pokok telah berbuah tetapi buahnya tidak melebihi lima biji setandan. Ada yang komen dan banyak yang bersaiz kecil. Sungguh hiba melihatnya. Dalam masa terdekat ini banyak lagi pokok yang akan keluar mayang. Nyata sekali pokok kelapa ini terbiar dan kekurangan baja. Setakat ini baru 70 pokok di kebun hadapan telah dibersihkan. Amir pula telah taruk furadan di celah pelepah untuk menghalau agen perosak pucuk dan pelepah. Racun serangga telah sembur kepada pelepah. Garam kasar telah ditabur di keliling pokok. Pokok yang telah berbuah diberi baja. Namun begitu pokok di kebun belakang masih belum terurus. 
Banyaknya kerja yang belum selesai.
Nanas MD2 masih banyak yang belum berbuah tidak kurang 5000 pokok. Banyak yang telah matang. Aku suruh Amir sembur hormon untuk menggalakkan keluar bunga serentak. Kelompok itu akan berbunga sebulan lagi. Bulan November lalu ada sekelompok telah masak. Memang menjadi minat ramai pelanggan. Semua mereka kata manis dan enak. Mereka ternanti-nanti untuk membeli lagi. Nanas memang ada pasaran yang baik kerana penghasilan nanas kawasan Maran ini tidak mencukupi. Ada bekalan dibawa dari Johor. Harganya tentu lebih mahal dan buahnya kurang manis kerana dipetik sebelum cukup tua. Tetapi aku tidak berhasrat untuk menanam semula nanas kerana kekurangan kawasan dan juga terpaksa tunggu lama iaitu sekitar 16 bulan untuk mendapatkan hasilnya. 
Ini satu lagi cabaran besar yang sangat membebankan iaitu pokok durian belanda. Dua tahun lepas waktu mula berbuah memang sangat cantik, isinya sedap dan ramai peminat. Lama kelamaan buah jadi buruk apabila masak. Sudah puas aku cuba bermacam racun serangga. Wang belanja maintamace lebih mahal dari hasil. Kala pada kulit kelihatan jalur atau tompok hitam itu menandakan buah telah rosak. Ikutkan hati yang kecewa mahu gergaji pokok itu semuanya. 
Allah yang maha kuasa menemukan aku dengan seorang kawan, namanya Saad. Saad menceritakan pokok limau menghasilkan buah yang cantik, tiada sedikitpun buruk. Saad kata dia gantung botol, di dalamnya ada air setinggi dua inci. Beberapa titis racun xxxxx dimasukkan ke dalam air itu. Dinding botol ditebuk dua atau tiga lubang. Seranga mendapat bau yang menarik. Serangga akan hinggap pada botol dan merayap mencari lubang untuk masuk ke dalam botol. Apabila masuk, serangga itu jadi pening. Beberapa ketika kemudian serangga itu jaruh dan tenggelam dalam air. Aku cuba buat seperti Saad cakap itu. Aku cuba gantung 50 botol. Satu pokok pasang satu botol. Beberapa hari kemudian banyak mangsa tenggelam dalam botol itu. Kebanyakan mangsa itu ialah lalat buah. Lalat buah selalu merosakkan buah yang telah matang.
Satu lagi usaha baru aku untuk mengurangkan gangguan serangga dengan menggantung kepingan Stiker Pad.
SP ini bewarna kuning cerah dan bergam. Serangga terbang sangat tertarik dengan warna kuning, terus terbang menyentuh SP itu. Terus sahaja ia melekat di permukaan SP itu. Dalam tempoh seminggu penuh dengan serangga berbagai jenis melekat di situ. Selepas seminggu perlu ganti dengan kepingan yang baru. Kepingan Stiker Pad ini elok juga digantung pada dahan pokok durian.

Satu suasa murang datang juga akhirnya. Upah untuk Amir tidak mampu dibayar penuh pada akhir bulan Disember ini. Pendapatan daripada jualan hasil kebun dan hasil dari torehan pokok getah tidak cukup rm313. Aku terpaksa menjual dahulu hasil jualan pisang dan getah skrap untuk membayar baki upah. 
Ini menandakan daya produktiviti kebun aku masih rendah. Aku tetap berusaha untuk meningkatkan hasil. Agi idup agi menglaban. Memetik kata-kata motivasi dari pejuang Iban.
Hingga kini semua unjuran pendapatan sentiasa tidak tercapai. Sejak enam bulan ini sentiasa lakukan suntikan dana. Akhirnya air perigi itu hampir kering. Aku terpaksa teruskan. Jika undur? aduh rugi modal sudah banyak keluar dan beban hutang tetap berjalan untuk tempoh empat tahun lagi. Untuk hapuskan hutang kena jual tanah. Jika itu pilihannya, aku akan dapat sedikit baki selepas tolak hutang. Tetapi ada ke orang yang mahu beli tanah di kampung? Aku tidak mahu pilihan itu. Aku mahu terus ke hadapan.
Aku percaya masih ada ruang untuk bergerak. 
 

Tuesday, December 17, 2019

RENUNGAN ENAM BULAN PERTAMA 01

19/6/19 adalah tarikh mula masuk kebun sepenuh masa. Hari ini 17/12/19, sudah enam bulan aku lalui kehidupan alam bersara. Bebas daripada tugas rasmi majikan. 
Hampir tiap-tiap hari aku pergi ke kebun. Sewaktu bekerja dahulu aku hanya jenguk pada hari Sabtu dan Ahad sahaja. Itupun sekejap, tengok dari jauh sahaja. Kini aku turut serta bekerja tetapi sumbangan tenaga sangat terhad, maklumlah sudah melewati garis 65 pada 7 November 2019 yang lalu. 
Ramai orang hairan mengapa aku memilih jalan menyusahkan diri, bekerja guna kudrat tulang empat kerat. Ah, jangan perdulikan mereka. Aku ada misi khas. Aku yakin dengan apa yang aku lakukan.
Dulu, waktu remaja aku melakukan tugas pelik iaitu belajar Matematik sendirian. Sewaktu menunggu keputusan SPM aku telah memulakan mentelaah buku Matematik tingkatan enam. Aku belajar tanpa disuruh oleh sesiapa. Tiap hari aku berjuang lima jam. Banyak kesukaran tetapi tetap aku hadapi. Tiga bulan pertama terasa amat perit tetapi selepas itu terasa seronok. Satu tahun sebelas bulan aku tempuh dengan tabah. Syukur alhamdulillah usahaku diberi ganjaran yang setimpal oleh Allah swt. Aku berjaya lulus STP tahun 1973. Subjek Matematik aku perolehi prinsipal A. Usaha terasa perit tetapi hasilnya manis bak madu. Nikmatnya aku kecap hingga kini dan mungkin sampai akhir hayat. Usaha gigih waktu itu adalah satu trsnsformasi diri dalam mengubah kebolehan dalam belajar. Selepas beberapa bulan berusaha saya mula meyakini diri untuk mencapai kejayaan. Memang Tuhan telah makbulkan usaha aku. Tuhan maha kaya, memenuhi setiap usahaku dengan kejayaan. Tuhan maha kaya, Tuhan maha adil. Mana mungkin kita mendapat faedah tanpa usaha.
Melalui pengalaman manis waktu remaja aku mahu ulangi sekali lagi. Dulu aku memulakan usaha transformasi selepas mendengar kisah benar bagaimana seorang pelajar cemerlang Matematik peringkat Sijil Tinggi Persekolahan memperolihi A dalam subjek Matematik ditemu ramah ke udara dalam siran radio RTM. Peristiwa yang menggegar semangat aku berlaku pada pertengahan bulan Mac 1972, waktu itu usiaku 17 tahun empat bulan. Motivasi bermula kerana ada contoh yang mahu diteladani. Lantaran itu aku membeli sebuah buku matemaik bertajuk Analisa Permulaan Lanjutan, harganya hanya belasan ringgit sahaja. Aku memulakan usaha di rumah kami di Paya Baruh, Tanjung Berangan. 
Kali ini aku meneruskan kerja bertani sepenuh masa di kampung Lompat. Sebelum bersara aku telah membeli tanah dua orang bapa saudaraku iaitu elong Soh dan engah Deris. Aku juga mengusahakan tanah arwah toki Tol dan tok Tijah. Luas keseluruhan tanah itu ialah 21.5 ekar. Inilah cabaranku untuk menukar permukaan tanah dipenuhi belukar kepada permukaan tanah yang dipenuhi pokok-pokok yang memberi faedah. Aku memulakan usaha menjayakan tanah ini sejak Jun 2014. Aku menyelia kerja pada hari cuti, Sabtu dan Ahad. Aku sediakan keperluan seperti anak benih kelapa, anak benih durian belanda. Baja, racun dan alat kerja juga aku sediakan. Namun begitu aku tidak dapat menyelia secara teliti. Empat tahun kemudian barulah aku dapat menggerakkan usaha secara sepenuh masa. Banyak wang telah dibelanjakan tetapi pulangan bulanan masih belum cukup untuk membayar upah dan kos operasi. Ini adalah satu bebanan besar. Wang dari poket sendiri masih diperlukan. 
Pokok durian belanda paling awal berbuah. Ada yang mula berbuah pada usia setahun setengah. Sangat menyeronokkan. Namun begitu lama kelamaan hampir keseluruhan menjadi buruk apabila masak. Ada yang berulat di dalam buah dan ada banyak tompok hitam dan lebih teruk buruk dan busuk. Macam-macam akhtiar dilakukan tetapi tidak berjaya. Kos racun sersngga serta kos kerja tidak berbaloi dengan pendapatan. Aku sudah jemu melihat ratusan pokok durian belanda ini. Banyak yang mati kering. Ada yang dipanjat ulan, nampak pucuk sahaja. Aku ada terfikir untuk gergaji sahaja, habislah riwayatnya. Tetapi aku masih bersabar. Sejak bulan Mac 2019 aku mula menanam semula tempat pokok durian belanda yang mati dengan pokok durian jenis Duri Hitam, Musang King, 101, Udang Merah dan Teka. Aku berikan jarak tanam setiap teres. Dua orang pekerja menjalankan tugas menanam dan menyiram. 
Pokok kelapa pula ada yang telah mula berbuah. Sewaktu membeli benih dahulu aku tidak tahu istilah F1 atau F2.  Apa ciri F1 dan F2 langsung tidak tahu. Aku terlalu gairah untuk membeli benih Mataq. Empat tahun kemudian baru tahu benih yang ditanam ada kembali jadi baka ibunya bewarna kuning atau merah. Buahnya kecil, tidsk seperti buah mataq yang lebat dan besar. Pokok kelapa merah adalah Malayan Red Duaft dan yang kuning sdalah Malayan Yellow Duaft. Sehingga kini buah kelapa bersaiz kecil dan banyak yang cedera. Daun kelapa kering dan melidi. Pucuk pula banyak yang patah. Pokok kelapa juga dipanjat rumput, pelepah yang kering terjuntai tidak ditanggalkan. Aduh, sakitnya mata memandang. Jadual membaja tidak tentu. Kesannya hasil buah kelapa yang diperolehi jauh di bawah jangkaan. 

Pada peringkat awal mengusahaksn tanah ini, aku langsung tidak mengutamaksn tanaman kontan yang boleh memberi pulangan segera. Pada waktu itu aku tidak ada masalah perbelanjaan. Gaji dan pencen pada waktu itu tidak menjadi hal. Aku terlupa tentang kemungkinan yang akan terjadi. Memang aku tidak dapat beri tumpuan kepada kebun, tiada fokus. Aku terlalu sibuk dengan tugas aku sebahai rektor sebuah kolej universiti.
Kebun aku ibarat muka seorang lelaki yang jangut dan misai tidak dicukur, kelihatan kusut masai. Aku ada dua orang pekerja penuh masa. Kerja mereka hari Isnin hingga Jumaat memang tidak pernah dipantau. Namun begitu aku percaya kepada kejujuran mrreka.