nuff

Tuesday, September 16, 2014

Limah Eda Aji dan Mail Sanding

Catatan 16 September 2014 sewaktu di dalam Dewan Konvensyen Sultan Haji Ahmad Shah Pekan.

Aku berdiri di tebing sungai Pahang. Aku menoleh ke darat, kelihatan masjid yang berusia 51 tahun. Aku masih ingat, sewaktu aku darjah tiga tahun 1963, KDYMM Sultan Pahang sultan Abu Bakar berangkat ke sini merasmikan masjid ini.

Aku ada kenangan yang tidak dapat dilupakan. Sewaktu darjah lima tahun 1965. Satu hari sewaktu pulang dari sekolah kami lalu di hadapan masjid ini. Entah apa puncanya aku bergaduh dengan Mail Sanding kawan sekelas. Beberapa orang melihat kami yang sedang bergaduh. Kemuncak pergaduhan itu..... saya membaling batu sekuat hati ke arah Mail. ..... Mail mengelak. Tidak disangka batu itu melayang ke arah dinding masjid. Tiba-tiba kedengaran bunyi "prappp..." Macam bunyi kaca pecah. Tiba-tiba Limah menjerit..."habis .... cermin tingkap habis pecah." Saya terpinga-pinga sambil memerhati ke arah tingkap masjid. Jelas sekeping cermin tingkap pecah jurunya tetapi masih melekat pada framenya. Limah terus bercakap... "nanti cakap kepada guru besar." Aku mula rasa kecut. Kalau budak perempuan lain yang cakap sudah tentu kena penampar aku... Tetapi Limah... aku tak berani sebab aku belajar mengaji quran di rumah dia. Emak dia Mak Awa mengajar aku mengaji. Mak Awa sangat penyabar dan tidak pernah marah kepada kami. Kadang-kadang Limah juga yang bantu mengajar aku. Aku terasa malu sebab di sekolah prestasi aku lebih baik dari dia. Kini terbalik pula. Limah memang handal mengaji quran. Petang itu sewaktu mengaji di rumah dia aku senyap aja. Keesokan hari... aku nampak Limah masuk ke bilik guru besar. Beberapa ketika kemudian aku dipanggil masuk ke bilik guru besar. Selepas soal siasat... aku dihukum satu rotan. Aku keluar selamba aja. Memang aku salah. Kalau boleh peristiwa ini tidak diketahui ayah. Aku masih bimbang..... bimbang Limah melaporkan kepada ayah pula. Kalau ayah tahu tentu aku dapat hadiah lagi. Seminggu aku tak senang duduk.... selepas seminggu aku kembali tenang. 
 Itulah nostalgia kenakalanku sewaktu kanak-kanak di desaku.

Kalau Limah dan Mail baca catatan tentu mereka ketawa. 

Thursday, September 11, 2014

Khasiat Kelopak Putik Durian Belanda

Ada orang kata kelopak putik durian belanda matang bewarna kuning. Akhirnya gugur.

Pagi tadi saya kutip tiga kelopak yang matang. Saya bersihkan, hiris dan rendam dalam air panas. Beberapa minit kemudian saya minum airnya. Terasa lebih enak.

14 September 2014

Saya menunggu kelopak ini matang. Saya agak esok atau lusa ia akan gugur. 

15 September 2014, 5.45pagi

Saya dapati hanya tinggal secebis yang masih lekat. Lima yang lain telah gugur mulai tengah malam hingga 5.45pagi ini. Saya petik yang secebis ini. 
Kini putik durian belanda ini sudah bebas dari dinding yang dua lapis itu.


Inilah rupanya kelopak yang matang. Kelopak luar ada 3 keping kelihatan lebih besar dari kelopak dalam.


Kini semuanya telah berada dalam gelas berisi air panas. 10 minit lagi saya akan hirup air dalam gelas itu.

Tuesday, September 9, 2014

Nota Bahasa Arab - September 2014

8 September 2014


9 Sept 2014

Aduh... kuat sangat lupa.
Ansa....

Heh.... aku mesti cari jalan...
Ya Allah berilah kekuatan kepada aku.
Amin.

Tuesday, September 2, 2014

NASIB SI BULUH TELOR

Aduh sakitnya aku, rasa hendak putus nyawa. Apa tidaknya.... pagi semalam aku bertiga hidup selesa di dalam semak belakang kampung Paya Ladang. Tiba-tiba dua orang datang membawa pengali. Diterjahnya hujung pengali tajam ke tanah betul-betul ke tepi badan aku. "Aduh...", beberapa urat akarku putus. Diterjahnya lagi berkali-kali tetapi hanya beberapa urat sahaja yang terputus. Mereka menggelingkan kepala macam tanda tidak puas hati. Tiba-tiba mereka menghilang. Oh terselamatlah aku.
Setelah sejam berlalu tiba-tiba mereka muncul semula memikul cop kelapa sawit pula. Aku takut melihat cop itu.
Tanpa belas kasihan mereka menerjah kelilingku hingga semua akar aku putus dan akhirnya aku dicungkil. Aduh sakitnya tercabut dari perdu aku. Mengapa aku diperlakukan begitu.
Aku bersama dua puntung lagi dibawa pergi. Tiba-tiba aku diletakkan di belakang kereta proton saga warna biru. Oh lemasnya dulduk dslam tempat gelap ini.

Tiba-tiba aku dipindahkan pula ke kereta proton inspira warna matelik silver pula. Aduh kesalnya aku kerana tidak kenal huruf dan angka. Tidak faham apa ysng ditulis pada plat kereta itu. Aku diletakkan di ruang barang di belakang. Aduh gelapnya. Kadang aku terlambung... tentu kereta ini bergerak laju. Aku terasa perit dan kering. Tiba-tiba aku diangkat keluar diletakkan dibawah pili. Tiba-tiba pili itu dibuka. Oh aku dihujani air sejuk. Oh bahagianya. Terima kasih Tuan aku yang kedua ini.

Oh tiba-tiba aku dipindahkan ke belakang kereta lain pula. Kini aku duduk di bahagian belakang yang terbuka. Lantainya penuh dengan tanah. Tadi lantai karpet yang cantuk tetapi gelap gelita. Kini aku duduk di ruang terbuka. Aku tidak tidak tahu ke mana pula akan dibawa. Kadang-kadang melambung. Macam melalui jalan sempit. Apalah nasib aku?

Aku sampai di satu tempat yang asing. Tiba aku disemai. Kaki aku tenggelam dalam tanah. Tuan tabur baja debu penggalak akar. Lepas itu aku terasa sejuk disiram. Kini aku duduk berdekatan dengan anak pokok kelapa. Di mana aku kini?



Sudah tiga hari aku diletakkan di tepi tiang ini. Tiada siapa yang pperduli. Kebanyakan waktu siang terasa amat panas. Malam rasa nyaman. Aktu tak merasa air siraman walau setitik pun. Oh di mana tuan aku. Mereka yang ada di sini tidak perdulikan aku. Aku mahu berteduh seperti pokok durian belanda dan anak getah di hujung sana. Aku menjerit meminta pertolongan tetapi suaraku perlahan, tidak sampai ke telinga mereka. Inilah nasib aku.
Oh tuan, kalau macam ini lebih baik kembalikan aku ke tempat asal ku. Aku lebih selesa di sana. Teduh dan ramai kawan yang serupa dengan aku.

Tidak disangka kira-kira jam 9.45 malam 5 Sept.14 tuanku datang. Dia menghampiri aku sambil tangannya memegang baldi penyiram warna biru. Badan aku disiramnya. Lepas itu kawanku dua batang itu dijirusnya juga. Oh seronoknya dapat mandi, sejuknya. Barulah terasa nyaman.

6 Sept. 2014.   Seronok betul mandi hujan. Aku sebetulnya mahu hidup. Aku mahu buat jasa kepada tuan aku yang baru ini. 


Monday, September 1, 2014

Kebun Kampung Lompat - September 2014

Tingkatkan kawalan keselamatan.
Tingkatkan penyeliaan terhadap pokok.
Benteras serangan musuh pokok.
Benteras rumput dan pokok liar.
Siram pokok jika seminggu tidak hujan.
Bertindak pantas.
Buat pintu pagar yang lebih kemas.
Baja urea.

Buat rangka khemah guna buluh


 tepi tebing sungai.


Kerja mengisi anak pokok kelapa mataq ke dalam polybag. Marathon menyiapkan 500 pokok semuanya.


Buluh dijadikan rangka khemah.


Masih banyak yang belum masuk ke dalam polybag.

2 September 2014
Dapat tiga puntung tunggul buluh akar daripada Sani. Saya letak dallam polibag.


4 Septrmber 2014
Aduh... terkejut melihat anak pokok durian belanda layu. Daunnya kelihatan layu dan kering.... tak cukup air. Tidak disiram. 
Memerhati polibag kelapa mataq pula. Ada beberapa polibag tidak penuh. Maksudnya tanah dalam polibag tidak penuh. Ini boleh merencatkan pertumbuhan akar.
Tidak boleh dibiarkan. Pagi ini terus beritahu dua orang pekerja. Kecewaian dan kerja lebih asal siap perlu dielakkan.
Sudah lima hari kerja mengisi tanah dan anak kelapa ke dalam polibag.... baru 120 yang telah siap. Purata hanya 24 pokok. Ini kerja main-main. Tinggal dua hari lagi. Adakah boleh disiapkan 380 dalam masa dua hari. Tentu mustahil. Aduh..... kelewatan bermakna tidak efesion dan menambahkan kos.

Ada ruang kosong dalam polibag.

Layu tidak disiram. Malah ada daun yang dah kering. Dua gambar ini akan saya tunjuk kepada dua orang pembantu saya.

8 Sept. 2014
Masih banyak yang belum diisi dalam polibag.


17 Sept 2014
Tabur baja bantuan Kerajaan habis satu bag 50kg.

Monday, August 25, 2014

Nasib Guru Pencen

Hari ini 25 Ogos 2014... saya pergi ke Jabatan Pelajaran Pahang. Saya duduk sebentar di loby. Di situ ada seorang yang telah lanjut usia. Saya menegurnya. Terus sahaja dia bercerita.

Beliau kata dah 22 tahun ppencen. Saya nampal dia masih sihat. Seorang guru pencen. Beliau duduk di lobi setelah puas cuba menyelasaikan urusannya. Tetapi tidak berhasil. Tiada orang yang layan dia. Dia kata mahu senarai nama dan alamat sekolah seluruh Pahang. Saya tanya nak buat apa? Ada hal dengan insyuran. Cikgu ini masih sihat dan dapat berbual dengan baik. Syukurlah masih bertenaga walau sudah menjangku 77 tahun.
Saya tolong beliau. Saya beri sebuah diary Jabatan. Di dalam ada nama dan alamat sekolah2 di negeri Pahang.
Saya bimbang... bila dah lama pencen bila pergi ke jabatan tiada orang layan.
Sebab itulah orang pencen takut pergi ke pejabat.

Friday, August 22, 2014

Perjalanan Dato MALEK NOOR

Hari ini 22 Ogos 2014... hari berkabung Malaysia. Selepas bertafakur, saya melangkah masuk ke bilik encik Rosli, KPM Putrajaya untuk menyerahkan dokumen permohonan KIPSAS naiktarf ke Kolej Universiti.

Selepas itu saya ke Midvalley untuk mencari buku bertajuk Cemerlang Di Universiti.

Inilah buku yang saya cari. Selain buku ini banyak pula buku lain yang mencuit hati. Saya terus membelinya. Sebuah darinya ialah buku yang menceritakan perjalanan hidup Dato Malek Noor. Saya ingin mengetahui apakah jalan ceritanya.

Saya tatap buku ini dengan tekun sewaktu menunggu anak saya Nor Hanis pulang dari kerja. Saya berjaya menghabiskan hingga tamat dalam masa tiga jam sahaja. 
Banyak sekali pengajaran yang saya perolehi. Memang bertuah Datok Malek Noor kerana berjaya memilih jalan pulang yang diredai Allah S.W.T. Saya doakan Malek akan terus melangkah jalan yang dipilih ini hingga akhir hayat.
Ada banyak perkara lagi yang hendak dikupas. Mengapa Malek mengingai ibu bapanya? Itulah punca yang menyedarkan dia yang tersesar. Ibu dan bapanya memupuk kasih sayang kepadanya. Itulah yang menambat Malek. 
Walaupun Malek gagal dalam pelajaran tetapi dia pandai bersukan. Ada perasaan mahu berjaya. Suka jika dihargai.
Hijrah membawa perubahan. Malek berani berhijrah jauh keluar negara mencari ilmu dan kesenangan dunia. Dia perolehi semuanya. Malek memilih untuk belajar Bahasa Inggeris. Ini memberi kelebihan kepadanya. 
Jarang orang boleh menjaga diri dari sebarang kepincangan jika hidupnya tiada pengawasan terutama anak muda. Saya tidak menyalahkan Malek 100%. Dia pergi keluar negara atas inisiatif dirinya sendiri. 
Malek hanya mengabaikan perintah Allah berbeza dengan orang yang membahas dan mempunyai pegangan serong. Oleh itu Malek mudah berpaut semula.