nuff

Thursday, January 29, 2015

MENDAKI

Saya berazam untuk mendaki bukit lebih kerap tahun 2015 ini. Bila saya mendaki hingga ke puncak, saya memperolehi tenaga keupayaan kerana membawa badan ke tempat yang lebih tinggi. Saya melawan daya tarikan graviti. Tenaga keupayaan saya ialah mgh. Di mana m ialah jisim, g ialah graviti dan h tinggi tegak bukit yang didaki. Tenaga keupayaan itu datangnya dari mana? Ianya adalah ganti kepada tenaga yang badan saya keluarkan. Tenaga yang dikeluarkan hasil pembakaran lemak dalam badan.
Tanggal 3 Januari 2015 yang lalu saya menguatkan semangat untuk mendaki hingga ke puncak. Sudah setahun lebih saya tidak lantas ke puncak Bukit Pelindung. Sewaktu memulakan perjalanan peha terasa amat ketat dan terasa perit. Dada pula rasa sesak. Saya terasa ragu untuk meneruskan pendakian. Namun saya pujuk diri sendiri untuk terus melangkah ke atas. Walaupun terasa semput tetapi saya gagahi juga.
Rakan pendaki ramai juga hari ini. Saya perasaan perbezaan yang nyata jika dibandingkan dengan suasana lima tahun yang lalu. Dulu pendaki Melayu tak sampai 20% tetapi kini lebih dari separuh.
Akhirnya saya sampai juga di puncak.

Hari ini 29 Januari 2015. Saya tetap mahu mendaki walaupun hujang dari pagi hingga lohor. Saya tawakal. Sewaktu hujan reda saya mendaki. Terasa dada turun naik. Hari ini betis dan peha tidaklah rasa lenguh sangat. Sewaktu hampir di puncak hujan turun semakin lebat. Saya terpaksa berpatah balik. Nasib baik pakai topi dan bawa payung. Saya mahu mendaki lebih kerap lagi.

Wednesday, January 28, 2015

Durian Belanda Buruk

Hari Ahad lalu 26/1/2015... saya singgah di gerai buah tepi lebuhraya KL - SEREMBAN beli beberapa biji durian belanda. Saya peram. Hari ini sebiji sudah masak. Saya belah... ah alangkah terkejutnya....

Warna isinya bertapuk kemerahan... buruk. Kulitnya terdapat sport hitam. Rupanya bila ada sport hitam menandakan isinya buruk. Empulurnya buruk. Aduh rugi....

Ingat bila terdapat tompok hitam besar jangan beli.... di dalamnya pasti buruk.

Saya memang suka makan buah durian belanda. Namun begitu sukar hendak dapat. Saya masih ingat... dua tahun lepas saya beli sewaktu pameran pertanian di Kuantan. Beberapa hari saya peram akhirnya masak. Saya kupas, tidak boleh makan kerana buruk... kecewa. 
Beberapa bulan lepas saya jumpa buah durian belanda ini di SOGO... terus beli sebiji. Beberapa hari kemudian saya kupas... hah isinya putih. Bila makan terasa enak.
Kesimpulannya... dalam tiga kali membeli durian belanda ini hanya sekali sahaja yang elok. Walaupun harganya rm13 sekilo... sebenarnya buah durian belanda yang saya makan itu rm39 sekilo.

Berdasarkan pengalaman sendiri, saya boleh katan begini, 
"Berhati-hatilah bila membeli buah durian belanda. Kebarangkalian elok hanya .33 sahaja. "

Sunday, January 25, 2015

Catatan Sabtu 240115

Aku telah rancang apa hendak buat hari ini.
1. Beli hf untuk pekerja.
2. Ambil bateri dua buah yang dicharge.
3. Racun rumput bawah pagar.
4. Ganti bateri.
5. Periksa pagar.
6. Usung papan tebal.
7. Sembur baja nenas.
8. Cucuk pokok ubikayu.

Minggu lepas aku berjaya memulihkan pagar kebun hadapan. Ikut rancangannya hari ini mahu memulihkan pagar kebun belakang. Kerjanya ialah meracun rumput di kawasan pagar yang tidak kena banjir. Kerja ini berjaya disiapkan oleh Amat. Aku meninjau bahagian yang ditenggelami air banjir. Aduh.... terkejut melihat pagar yang rosak. Ada pelepah dan dahan kayu yang menghempap tali pagar. Ada beberapa batang pagar tercabut. Tali pagar terlucut dari tiangnya. Banyak bahagian tali yang kendur dihempap gumpalan rumput berlumpur.

Saturday, January 17, 2015

Catatan Sabtu 170115

Aku telah rancang apa hendak buat hari ini beberapa hari lalu. Semalam aku tulis dalam catatan. Setelah bekerja lima hari, hari Sabtu dan Ahad sangat dinanti. Jika tiada jemputan rasmi dari kerajaan negeri atau KIPSAS bermakna aku bebas dua hari. Realitinya jarang dapat bebas penuh dua hari begini.
Kerja berkebun telah sebati dengan aku. Sejak kecil aku sudah biasa menoreh getah, menanam padi dan kelapa sawit. Maknanya pertanian telah melekat dalam kepala. Namun begitu aku tidak ada pengalaman belajar dalam bidang pertanian ini. Hanya pengalaman ikut ikutan sahaja. Ayah dan abang memang petani yang rajin. Boleh jadi ada dorongan secara tidak langsung.

Banyak cabarannya. Sewaktu banjir, bahagian hadapan tanah ini tenggelam dalam banjir. Bila banjir surut ada turus pagar yang tumbang. Ada tali yang dihempap kayu. Ada sampah sarap yang melekat pada tali pagar. Bahagian yang tidak kena banjir pula dipanjat ulan dan akar.  Inilah yang menyebabkan elektrik tidak mengalir kerana short ke bumi. Aku berjalan 2 kilometer sambil menebas dan membetulkan kerosakan. Tali yang kendur terpaksa ditambat dengan tali ke atas supaya terpaut ke wayer yang di atas. Hampir lima jam aku melakukan sendiri. Pekerja sambilan yang biasa aku suruh semuanya ada kerja hakiki masing-masing. Mereka masuk kebun sawit cop buah.



Sungguh mencabar. Melangkah di celah nenas disinar matahari aku menabur baja keliling pokok kelapa. 95 pokok dapat baja 15-15-15 hari ini.


Kini jam 5.25petang. Badan sudah terasa letih bukan main. Aku terpandang sebatang pokok durian belanda yang subur itu. Ia seolah melambai aku menghampirinya. Aku menghampirinya. Gembira bukan kepalang lihat dia lebih tinggi dari aku. Rasa berbaloi usahaku sudah melewati satu tahun. Bulan Disember 2013 hingga Februari 2014 urusan jual beli tanah. Mac hingga Mei 2014 urusan membersih tanah. Kerja menanam bermula Jun 2013. Terdapat beberapa batang pokok durian belanda yang telah melepasi lima kaki.
Pada waktu beli dahulu semuanya hampir sama baya. Tetapi kini selepas tujuh bulan tinggi mereka tidak sama. Perbezaan kadar pertumbuhan tidak sama kerana faktor kesuburan tanah dan kesesuaian tanah.
Aku adalah bos dan aku adalah pekerja. Aku tidak boleh berhenti berusaha. Jika pertumbuhan tidak terencat barangkali awal tahun hadapan aku boleh melihat bunga ini.
 



Sunday, January 11, 2015

Nasib Pokok Gelugur Tua

Saya terpandang ada dua pokok gelugur yang kurus tinggi dijuru tanah yang sedang dibersihkan. Dua pokok gelugur itu dikelilingi pokok hutan dan belukar. Saya beritahu pemandu jentolak supaya berhati-hati agar pokok yang ditunda tidak menghempap pokok gelugur dua batang itu.

Tiga bulan ia terbiar begitu. Umur pokok ini tidak kurang 50 tahun. Telah lama dia terbiar begitu. Saya lihat ada beberapa batang lagi berhampiran dengannya. Tetapi di dalam tanah orang lain. 
Hari ini 11 Januari 2015, saya tabur baja 15-15-15 kira-kira 40 kilogram. Saya rasa ini kali pertama engkau dapat makanan tambahan. Selama ini akar engkau sedut sahaja baja dari daun reput atau najis binatang. Saya mahu kau hidup subur. Bulan Mac nanti saya akan beri baja penggalak buah pula.


Masihkah Milik Aku?

Kayu tebal tiga inci lebar 3 kaki dan panjang 4 kaki dipotong oleh Mamat Jawa dari batang balak jenis keladan.
Papan lebar itu disimpan dalam kebun. Susun bersama kayu lain ditempat yang tinggi juga.
Tidak disangka hujung Disember 2014 yang lalu air sungai Pahang naik dengan cepat hingga mencecah timbunan kayu. Tidak disangka keesokan hari air naik lagi hingga menghanyutkan papan lebar dan kayu yang lain juga. Saya sungguh sayang kepada kayu lebar itu kerana saya cadang hendak buat meja antik.
Satu hari sewaktu banjir sudah sampai ke puncaknya, saya pergi ke kebun bersama Jama menaiki bot. Saya merayau di dalam kebun sawit sebelah. Tiba-tiba ternampak kayu lebar tersangkut pada pokok kelapa sawit.

Petang kelmaring saya masuk kebun kelapa sawit sepupu saya. Saya pergi ke lokasi papan yang tersangkut itu. Huh kecewa kerana papan itu tidak kelihatan. Hanyutkah dia? Dicuri orang? Tidak mungkin kerana papan itu hanya boleh diusung empat orang.

Hari ini, 11 Januari 2015 saya merayau lagi dalam kebun sawit sepu saya. Puas juga merayau dalam kebun yang luas ini. Tiba-tiba saya nampak kawan himpunan kayu dan sampah terdampar. Hah... terus nampak si lebar itu. Kau terdampar di sini rupanya. Nasib baik kau tidak hanyut menghala ke sungai Pahang. Kalau tidak tentu kau dihempas ombak laut. Hah masih ada rezeki aku rupanya. Aku perlu ajak lima orang lagi untuk mengusung masuk ke HILUX.



Hari ini Sabtu 17/1 aku pergi menjenguk kau dalam timbunan kayu dan reba. Masih ada kau di situ. 


24 Januari 2015.
Aku berjanji mahu menyelamatkan  kau. Hajatnya mahu mengusung kamu masuk ke belakang hilucx. Mesti ada enam orang baru tersngkat. Tetapi kami ada empat orang sahaja. Kami angkat satu sisi dan lepaskan kau supaya terbalik ke hadapan. Huh itupun rasa nak putus urat perut.

Nasib baik jumpa Atan dan kawannya sedang menebas kebunnya. Terus saya panggil mereka membantu saya. Akhirnya kami berjaya menyandarkan kau pada pokok kdlapa sawit di tepi jalan. Minggu depan aku akan gagahi membawa kau pulang ke kebunku. Minggu hadapan aku akan bawa kau pulang menggunakan khidmat JCB.

"Wahai sang kayu, kau berehatlah sambil bersandar pada pokok kelapa sawit ini. Aku akan bawa kau pulang minggu hadapan."

Thursday, January 8, 2015

Buku THE DECISION BOOK

Saya beli buku ini sewaktu lawatan di Istambul. Penulisnya ialah Mikael Krogerus & Roman Tschappeler

Banyak perkara yang menaik. Misalnya jika kita mahu merancang sesuatu untuk kejayaan di masa hadapan. Pengarang berkata, "To determine your future, first undestand your past."
Memang kita mengimpikan kejayaan masa hadapan. Maka kita mula mencongak-congak apa yang hendak dilakukan langkah demi langkah. Pengarang mengajak kita merenung kejayaan masa lalu. Cuba ingatkan balik kejayaan lalu. Gunakan ia sebagai kerangka bertindak dan cuba baiki lagi. Inilah grafik yang disimpulkan oleh pengarang.


Sewaktu kita mengecap kejayaan... mesti bermula dengan satu azam, satu kehendak dan ada cita-cita. Ada fokus.
Apakah yang kita pelajari daripada kejayaan itu. Untuk mencapai kejayaan yang besar selalunya melalui proses yang panjang, lama madanya. Kita kena konsisten. Perlu lakukan dengan sabar. Ada yakin diri.
Sebelum kita mencapai kejayaan ada banyak halangan yang perlu dilepasi. Tentunya ada orang yang membantu.. Ada orang yang menjadi pencetus. Ada orang yang jadi idola. Tentu orang itu telah buktikan kejayaannya. Ada orang yang mencabar?

Itulah ramuan yang perlu dikitar semula.

Seseorang yang telah berjaya mencipta kejayaan cemerlang dalam suatu projek lebih. yakin untuk mencipta kejayaan berikutnya. Misalnya dia sewaktu di bangku sekolah berjaya mengubah pencapaian pelajaran darpada pelajar sederhana, pencapaian matematik 40% kepada 80%. Dia melakukan transformasi dalam proses pembelajarannya. Dia melakukan proses pemulihan terlebih dahulu selama tiga bulan diikuti dengan langkah belajar dahulu sebelum guru mengajar. Maknanya ada sikap berdikari. Tidak dipaksa oleh sesiapa pun. Melaksanakan latihan menjawab soalan dan ulangkaji satu jam setiap hari tanpa jemu kerana dia telah setkan arah tuju atau matlamat. 
Pengalaman itu diulangi pula untuk projek yang lain misalnya hendak menjejakkan kaki di puncak gunung Kinabalu. Maka dia mengatur siri latihan mendaki bukit secara berjadual. Latihan itu mestilah semakin mencabar. Memerlukan kecekalan kerana amat meletihkan. Oleh kerana dia telah ada pengalaman yang lalu maka lebih mudah dia memujuk dirinya untuk terus berusaha apabila berhadapan dengan detik mencabar.

Maknanya kita sebagai guru atau bapa atau ibu perlu usahakan agar anak didik/anak berjaya mencipta kejayaan walaupun kejayaan kecil misalnya berenang. Berjaya membaca buku setebal 100 ms pada usia 10 tahun. Kejayaan itu memberi momentem kepadanya.